' HOME ' IBU DAN ANAK ' RUBLIK KELUARGA ' RESEP MASAKAN KONTES SEO KESEHATAN '

Friday, February 19, 2010

Adzan dan Iqamah saat Bayi Lahir

Adzan dan Iqamah saat Bayi Lahir. Bagi anda sebagai Orang tua, anak merupakan karunia yang diberikan Allah SWT . Sehingga wajib bagi kita untuk menjaga, merawat serta mendidik anak kita supaya menjadi anak yang sholeh dan taat dalam beragama. Bagi anda yang baru menjadi seorang bapak atau seorang ibu, mendidik anak sudah harus dimulai sebelum anak itu lahir ke dunia, tidak hanya dilakukan setelah ia besar. Jadi perlulah kita berbekal ilmu agar bisa mendidik anak kita sebaik mungkin

Salah satu bentuk pendidikan yang dilakukan terhadap anak mulai dari lahir berdasarkan tuntunan dalam agama kita  adalah membacakan adzan dan iqamah ketika anak tersebut baru saja dilahirkan. Apakah sobat semua sudah tau tentang hukum dari amalan tersebut? Apakah hal ini diajarkan oleh nabi kita Muhammad Sholallahu'alaihi wassalam? Untuk itu yuk mari kita belajar bersama-sama tentang hukum serta tata cara Adzan dan iqamah saat bayi lahir.


Hukum Adzan dan Iqamah saat bayi lahir. Berdasarkan kesepakatan para ulama, bahwa mengumandangkan adzan dan iqamah pada saat bayi terlahir ke dunia  hukumnya adalah sunnah.

Dalam Al-Fiqh al-Islam wa Adillatuhu, juz I, hal 61 dinyatakan bahwa adzan juga disunnahkan untuk perkara selain shalat. Di antaranya adalah adzan di telinga anak yang baru dilahirkan. Seperti halnya sunnnah untuk melakukan iqamah di telinga kirinya.

Dasar dari kesunnahan adzan dan iqamah saat bayi lahir dapat diketahui dari sabda Nabi SAW yang diriwayatkan oleh Abi Rafi’ :

عَنْ أبِي رَافِعٍ أنَّهُ قَالَ, رَأيْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلّي اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أذَّنَ فِيْ أذُنِ الحُسَيْنِ حِيْنَ وَلَدَتْهُ فَاطِمَةُ بِالصَّلاَةِ --سنن أبي داود

Dari Ubaidillah bin Abi Rafi’ ia berkata: Aku melihat Rasulullah SAW mengumandangkan Adzan di telinga Husain ketika siti fatimah melahirkannya. (Yakni) dengan Adzan shalat. (HR Abi Dawud).

Tata cara mengumandangkan Adzan dan Iqamah saat bayi lahir  adalah dengan mengumandangkan adzan di telinga kanan dan iqamah di telinga kiri bayi tersebut.
Fadhilah dan keutamaan Adzan dan Iqamah saat bayi lahir, Sayyid Alawi al-Maliki dalam Majmu’ Fatawa wa Rasa’il menyatakan bahwa mengumandangkan adzan di telinga kanan dan iqamah di telinga kiri hukumnya sunnah. Para ulama telah mengamalkan hal tersebut tanpa seorangpun mengingkarinya.

Sayyid Alawi menyatakan, perbuatan itu ada relevansinya untuk mengusir syaitan dari anak yang baru lahir tersebut. Karena syaitan akan lari terbirit-birit ketika mereka mendengar adzan sebagai mana yang keterangan yang ada dalam hadits.

Dengan demikian jelaslah hukum,tata cara dan keutamaan dari  mengumandangkan Adzan dan Iqamah saat bayi lahir. Semoga artikel ini bisa menjadi sarana untuk berbagi ilmu bagi kita semua. Semoga ilmu ini bermanfaat dunia dan akhirat. Sampai ketemu lagi sobat...di rublik artikel kami lainnya

10 comments:

  1. Insya Allah kedudukan hadits tersebut adalah dhoif, sehingga tidak bisa diamalkan. Wallahu 'alam. Silakan dicek salah satunya di: http://al-atsariyyah.com/ensiklopedia-hadits-lemah/azan-dan-iqamah-di-telinga-bayi.html

    ReplyDelete
  2. hadist ini lemah.....

    http://muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/kritik-anjuran-adzan-di-telinga-bayi.html

    mudah2n kita diberi petunjuk oleh Allah..
    Wallahu a'lam

    ReplyDelete
  3. kajian tentang hadits perlu dilengkapi dengan artikel ini :

    http://serbawacana.blogspot.com/2010/12/mengabaikan-hadits-doif-melanggar-al.html

    ReplyDelete
  4. Assalaamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

    HALLO BRO.........
    Artikel yang bagus , saya manfaatkan , terimakasih.

    http://thesaltasin.wordpress.com/2011/06/12/adzan-dan-iqamah-saat-bayi-lahir/




    Wassalaamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

    ReplyDelete
  5. Bagaimana sanad dari hadits yang dijadikan dasar sunnahnya adzan dan iqomat di telinga bayi baru lahir itu?
    Jazakumullah khoiron katsiron

    ReplyDelete
  6. hadist ini lemah... lihat di http://almanhaj.or.id/content/1553/slash/0

    disana dibahas panjang lebar..

    ReplyDelete
  7. Bagi rekan-rekan yang menilai hadis itu dhaif/lemah harap kaji dan teliti kembali.. karena kami melihat bahwa untuk riwayat Abu Rafi’ yang dinilai berstatus da’if dapat diamalkan dan naik derajatnya menjadi hasan li gayrih. Hal ini didasarkan pada sanad hadisnya yang bersambung, terdapat hubungan antara guru dan murid pada keseluruhan perawi, itegritas pribadi dan kapasitas intelektual para perawi dinilai baik oleh ulama, kecuali satu orang saja (yaitu ‘Asim) dan itupun tidak keterlaluan cacatnya. Selain itu, kandungan matn-nya pun tidak bertentangan dengan petunjuk nas-nas yang lebih sahih dan kuat, baik dari Alquran maupun hadis nabi yang sahih. Berhati-hatilah, dan semoga Allah Subhanahu wa Ta'ala memberikan petunjuk kepada kita semua, Ketahuilah... bahwa sebuah tradisi yang mengdung kemaslahatan bagi ummat bukanlah bid'ah... ingat hadis Nabi محمد صلى الله عليه ةسلم: مارأي المسلمون حسنا فهو عند الله حسن

    ReplyDelete
  8. Imam nawawi dalam arbain nya berkata : hadits dhoif itu boleh untuk diamalkan.

    ReplyDelete
  9. Jdi mao ikut imam nawawi yg seorang ulama besar, atau mao ikut orng skrng yg jahiliyyah murokkab ???

    ReplyDelete
  10. Anda juga bisa lihat di sini
    Alquran terjemah dengan tajwid blok warna alquranku
    Antony 081331828237
    alquranku
    Info Interior gan...
    plafon rumah

    Thx

    ReplyDelete

Related Posts with Thumbnails
 
Artikel Lomba Blog UII
Berita Terbaru
Blogroll
My Links
Tukar Link

Arsip Bulanan
Langganan Artikel